Selasa, 04 Februari 2014

Idola Dan Kita Tuh Sama

Sepopulernya artis, seganteng & secantik apapun artis kalau haus ya minum.
Sepopulernya artis, seganteng & secantik apapun artis kalau lapar ya makan.
Sepopulernya artis, seganteng & secantik apapun artis kalau tidur ya merem.
Sepopulernya artis, seganteng & secantik apapun artis kalau menangis ya keluar air mata.
Sepopulernya artis, seganteng & secantik apapun artis juga pasti akan meninggal.

Lalu apa bedanya dengan kita ?
Mereka (artis) dan kita juga pasti sama-sama mempunyai kelebihan dan kekurangan.
Bahkan kita bisa lebih hebat dari mereka (artis) kalau kita mempunyai potensi dan kemauan.

Jadikanlah artis itu sebagai motivasi dan inspirasi, bukan sebagai idola yang tidak memberikan kemajuan untuk hidup kalian, apalagi hanya sebagai ekspetasi yang aneh - aneh ^_^

Dan yang terpentinga dalam mengidolakan seorang atau sekelompok artis jangan terlalu berlebihan karena mereka sama seperti kita ^_^


Minggu, 07 Juli 2013

Idola bukan segalanya… mereka sama seperti kita

apa bedanya mereka dengan kita ?...
mereka hanya sering disorot kamera dan muncul dilayar kaca dan terkadang dimuat di media dengan berita-berita yang mereka-mereka buat. Terkadang juga mereka didandani  layaknya raja dan ratu, bedak tebal yg menempel di wajah mereka kadang juga dirasa tak nyaman...
Lalu, apa bedanya dengan kita ? kadang mereka pun ada yang lebih buruk dari kita, namun nasib mereka mungkin lebih baik... Tapi mereka selebihnya sama seperti kita kok.. mereka hanya mengikuti peran yang dirancang oleh sekelompok orang saja... kita sebenernya bisa lebih baik dari mereka tanpa harus menjadi seperti mereka... kita juga lebih nyaman dari mereka... tidak dikejar-kejar wartawan, tidak diusik privasinya...
jadi, kalo kita sama seperti mereka… mengapa kita sering mengagung-anggungkan mereka secara berlebihan ?... ingat, mereka kadang lebih buruk daripada kita hanya karna di depan publik jadi mereka kadang bersandiwara~

Selasa, 30 April 2013

Jangan banyak bicara ~

Terkadang mereka berbicara karena tidak punya apa-apa yang bisa dibanggakan ~

Mungkin mereka banyak berbicara agar terlihat hebat dimata orang lain tapi sebenarnya tidak lebih hebat dari si pendiam ~

Sesungguhnya diam itu lebih baik daripada berbicara tapi tak memberikan arti dan tidak mempunyai arti hanya ingin terlihat hebat saja dimata orang lain ~

Seungguhnya banyak berbicara tapi diabaikan bahkan tak didengar oleh oang lain itu hanya membuat lelah dan terkadang emosilah yang muncul ~

Sebenernya sih tidak harus banyak bicara kalo mau menunjukan sesuatu yang hebat , hal yang terpenting adalah lakukan sesuatu itu secara nyata walaupun itu sulit ~

Pada kenyatannya banyak berbicara tapi tak menunjukan hasil dan tidak bermanfaat bagi orang lain itu percuma ~

intinya sih perbanyak lah tindakan secara nyata bukan hanya sekedar omongan yang besar ~

Cinta

Ketika cinta itu datang jangan kau lawan...

Ketika cinta itu mnghampiri jangan kau menghindar...

Ketika cinta itu menyakiti bertahanlah dengan hati....

Jangan sampai cinta itu pergi...

ketika cina itu pergi, kadang kita suka menyesalinya...

Tapi sesungguhnya cinta sejati itu tak akan pernah pergi...

Cinta sejati itu akan datang disaat kita mempertahankan cinta tersebut...

Selasa, 18 September 2012

Cara Membuat LightStick Sendiri

yang pengen bikin LS sendiri silahkan baca nih cara-caranya :) semoga bermanfaat ^^
enjoy ^^

Bahan-bahan yang diperlukan ada :

  
  - Senter LED
  - Lem Kertas (Kalau bisa yang botolan transparan)
  - Gunting / cuttter
  - Lakban (hitam)
  - Kertas Origami (yang saya pakai sekarang kertas jilid, tapi gelap hasilnya)
  
How To :

1. Buka lem, lalu keluarkan semua isinya sampai lem benar-benar habis tak bersisa. Kemudian, cuci botol lem sampai benar-benar bersih dan kering. Ini untuk membuat botol terlihat putih dan bersih dari dalamnya.

2. Potong bagian kepala botol lem (yang membulat) sampai batas badan lem menggunakan gunting atau cutter. Ini dilakukan agar nantinya badan lem bisa masuk kedalam kepala Senter LED.

3. Jika ingin memberikan warna ke dalam botol lem yang sudah dipotong, maka gunakan kertas origami / kertas jilid yang tadi disediakan. Gulung kertas origami tersebut menjadi lingkaran kecil dan rapat, kemudian masukkan kedalam botol lem dan lepaskan. Kemudian potong panjang kertas yang melewati badan botol lem.

4. Kemudian, masukkan Senter LED tersebut kedalam botol lem. Jangan masukkan senter sepenuhnya, cukup bagian kepalanya saja agar masih terdapat gagang untuk kita memegang Calon Lightstick.

5. Jika sudah, lakban-lah bagian senter yang sudah dimasuki badan botol lem. Ini dilakukan agar botol lem dan kepala senter terikat kencang :D

6. Enjoy your Lightstick :D




sumber : KSK - JKT48 & https://plus.google.com/117411731720760211946/posts/LuCDbrgULLy

Deja Vu ? Apa itu Deja Vu ?

Apakah kalian pernah merasakan sesuatu hal yang pernah dilakuin sebelumnya ? padahal kalian baru merasakannya hari itu, yup itu yang dinamakan deja vu, apa itu deja vu ? silahkan baca pengertiaanya di bawah ini. enjoy ^^

Apakah Deja vu itu? Deja vu merupakan peristiwa di mana seseorang merasa yakin telah mengalami situasi baru sebelumnya. Selama mengalami sebuah situasi baru, seseorang merasakan suatu kesamaan dengan sesuatu yang dialami di masa lalu. 

Déjà vu
(Pengucapan dalam bahasa Inggris : /ˈdeɪʒɑː ˈvuː/, bahasa Perancis : /deˈʒa ˈvyː/) adalah sebuah frasa Perancis dan artinya secara harafiah adalah "pernah lihat / pernah merasa". Maksudnya mengalami sesuatu pengalaman yang dirasakan pernah dialami sebelumnya. Fenomena ini juga disebut dengan istilah paramnesia dari bahasa Yunani para (παρα) yang artinya ialah "sejajar" dan mnimi (μνήμη) "ingatan".

 Istilah Deja vu ini pertama kali diperkenalkan oleh Emile Boirac yang merupakan seorang peneliti di bidang psikologi berkebangsaan Perancis. 

Menurut para pakar, setidaknya 100% penduduk bumi pernah mengalami fenomena ini. Hampir semua dari kita pernah mengalami apa yang dinamakan deja vu: sebuah perasaan aneh yang mengatakan bahwa peristiwa baru yang sedang kita rasakan sebenarnya pernah kita alami jauh sebelumnya. Peristiwa ini bisa berupa sebuah tempat baru yang sedang dikunjungi, percakapan yang sedang dilakukan, atau sebuah acara TV yang sedang ditonton.
Lebih anehnya lagi, kita juga seringkali tidak mampu untuk dapat benar-benar mengingat kapan dan bagaimana pengalaman sebelumnya itu terjadi secara rinci. Yang kita tahu hanyalah adanya sensasi misterius yang membuat kita tidak merasa asing dengan peristiwa baru itu.
Keanehan fenomena deja vu ini kemudian melahirkan beberapa teori metafisis yang mencoba menjelaskan sebab musababnya. Salah satunya adalah teori yang mengatakan bahwa deja vu sebenarnya berasal dari kejadian serupa yang pernah dialami oleh jiwa kita dalam salah satu kehidupan reinkarnasi sebelumnya di masa lampau. Bagaimana penjelasan ilmu psikologi sendiri?
Terkait dengan Umur dan Penyakit Degeneratif yang berhubungan dengan sex
Pada awalnya anda membaca text ini :p , beberapa ilmuwan beranggapan bahwa deja vu terjadi ketika sensasi optik yang diterima oleh sebelah mata sampai ke otak (dan dipersepsikan) lebih dulu daripada sensasi yang sama yang diterima oleh sebelah mata yang lain, sehingga menimbulkan perasaan familiar pada sesuatu yang sebenarnya baru pertama kali dilihat. Teori yang dikenal dengan nama “optical pathway delay” ini dipatahkan ketika pada bulan Desember tahun 2009 ditemukan bahwa orang butapun bisa mengalami deja vu melalui indra penciuman, pendengaran, dan perabaannya.
Selain itu, sebelumnya Chris Moulin dari University of Leeds, Inggris, telah menemukan pula penderita deja vu kronis: orang-orang yang sering dapat menjelaskan secara rinci peristiwa-peristiwa yang tidak pernah terjadi. Mereka merasa tidak perlu menonton TV karena merasa telah menonton acara TV tersebut sebelumnya (padahal belum), dan mereka bahkan merasa tidak perlu pergi ke dokter untuk mengobati ‘penyakit’nya karena mereka merasa sudah pergi ke dokter dan dapat menceritakan hal-hal rinci selama kunjungannya! Alih-alih kesalahan persepsi atau delusi, para peneliti mulai melihat sebab musabab deja vu ke dalam otak dan ingatan kita.
Baru-baru ini, sebuah eksperimen pada tikus mungkin dapat memberi pencerahan baru mengenai asal-usul deja vu yang sebenarnya. Susumu Tonegawa, seorang neuroscientist MIT, membiakkan sejumlah tikus yang tidak memiliki dentate gyrus, sebuah bagian kecil dari hippocampus, yang berfungsi normal. Bagian ini sebelumnya diketahui terkait dengan ingatan episodik, yaitu ingatan mengenai pengalaman pribadi kita. Ketika menjumpai sebuah situasi, dentate gyrus akan mencatat tanda-tanda visual, audio, bau, waktu, dan tanda-tanda lainnya dari panca indra untuk dicocokkan dengan ingatan episodik kita. Jika tidak ada yang cocok, situasi ini akan ‘didaftarkan’ sebagai pengalaman baru dan dicatat untuk pembandingan di masa depan.
Menurut Tonegawa, tikus normal mempunyai kemampuan yang sama seperti manusia dalam mencocokkan persamaan dan perbedaan antara beberapa situasi. Namun, seperti yang telah diduga, tikus-tikus yang dentate gyrus-nya tidak berfungsi normal kemudian mengalami kesulitan dalam membedakan dua situasi yang serupa tapi tak sama. Hal ini, tambahnya, dapat menjelaskan mengapa pengalaman akan deja vu meningkat seiring bertambahnya usia atau munculnya penyakit-penyakit degeneratif seperti Alzheimer: kehilangan atau rusaknya sel-sel pada dentate gyrus akibat kedua hal tersebut membuat kita sulit menentukan apakah sesuatu ‘baru’ atau ‘lama’.
Menciptakan ‘Deja Vu’ dalam Laboratorium
Salah satu hal yang menyulitkan para peneliti dalam mengungkap misteri deja vu adalah kemunculan alamiahnya yang spontan dan tidak dapat diperkirakan. Seorang peneliti tidak dapat begitu saja meminta partisipan untuk datang dan ‘menyuruh’ mereka mengalami deja vu dalam kondisi lab yang steril. Deja vu pada umumnya terjadi dalam kehidupan sehari-hari, di mana tidak mungkin bagi peneliti untuk terus-menerus menghubungkan partisipan dengan alat pemindai otak yang besar dan berat. Selain itu, jarangnya deja vu terjadi membuat mengikuti partisipan kemana-mana setiap saat bukanlah hal yang efisien dan efektif untuk dilakukan. Namun beberapa peneliti telah berhasil mensimulasikan keadaan yang mirip deja vu.
Seperti yang dilaporkan LiveScience, Kenneth Peller dari Northwestern University menemukan cara yang sederhana untuk membuat seseorang memiliki ‘ingatan palsu’. Para partisipan diperlihatkan sebuah gambar, namun mereka diminta untuk membayangkan sebuah gambar yang lain sama sekali dalam benak mereka. Setelah dilakukan beberapa kali, para partisipan ini kemudian diminta untuk memilih apakah suatu gambar tertentu benar-benar mereka lihat atau hanya dibayangkan. Ternyata gambar-gambar yang hanya dibayangkan partisipan seringkali diklaim benar-benar mereka lihat. Karena itu, deja vu mungkin terjadi ketika secara kebetulan sebuah peristiwa yang dialami seseorang serupa atau mirip dengan gambaran yang pernah dibayangkan.
LiveScience juga melaporkan percobaan Akira O’Connor dan Chris Moulin dari University of Leeds dalam menciptakan sensasi deja vu melalui hipnosis. Para partisipan pertama-tama diminta untuk mengingat sederetan daftar kata-kata. Kemudian mereka dihipnotis agar mereka ‘melupakan’ kata-kata tersebut. Ketika para partisipan ini ditunjukkan daftar kata-kata yang sama, setengah dari mereka melaporkan adanya sensasi yang serupa seperti dejavu, sementara separuhnya lagi sangat yakin bahwa yang mereka alami adalah benar-benar deja vu. Menurut mereka hal ini terjadi karena area otak yang terkait dengan familiaritas diganggu kerjanya oleh hipnosis. Hipnotis inilah yang disebut fachminisme

Beberapa Jenis Deja vu

Deja Senti: perasaan ini merujuk pada sesuatu "yang sudah dirasakan". Hal itu merupakan fenomena kejiwaan dan para peneliti meyakini bahwa sesuatu yang telah dirasakan di masa lalu itu sangat mirip dengan yang dirasakan saat ini. Kesamaan pada kedua pengalaman tersebut membuat seseorang merasa bahwa dia telah merasakan hal yang sama di masa lalu.

Deja Vecu: suatu perasaan bahwasanya segala sesuatu yang sedang terjadi baru saja itu identik dengan apa yang terjadi sebelumnya serta satu gagasan tidak wajar tentang apa yang akan terjadi berikutnya, diterminologikan sebagai Deja vecu. Seseorang yang mengalami perasaan Deja vecu mengklaim telah mengetahui apa yang sedikit lagi akan terjadi dan kadang kala merasa telah mengingat hal tersebut.

Deja Visite: Bentuk Deja vu ini merupakan suatu perasaan pernah mengunjungi suatu tempat yang benar-benar baru. Seseorang yang mengalami bentuk Deja vu ini mengklaim memiliki pengetahuan tentang sebuah tempat yang belum dikunjungi. Seseorang mengklaim mengetahui letak geografi suatu tempat, ketika dia belum pernah ke sana dalam kenyataannya. Deja visite dicirikhaskan dengan sebuah pengetahuan tidak wajar tentang suatu tempat yang belum pernah dikunjungi.

Para peneliti telah lama mencari berbagai sebab di balik Deja vu. Mereka mengasosiasikan penyakit-penyakit seperti schizophrenia, kegelisahan atau gangguan neurologi lainnya. Para peneliti belum mencapai kesuksesan dalam membangun hubungan antara penyakit-penyakit tersebut dengan Deja vu.

Namun, para peneliti telah menemukan bahwa Deja vu bisa saja merupakan hasil dari kegagalan sistem kelistrikan otak. Deja vu dipercaya sebagai suatu sensasi yang salah pada ingatan atau memori. Beberapa obat-obatan juga dipercaya sebaga salah satu faktor yang memicu Deja vu. Obat-obatan seperti amantadine dan phenylpropanolamine telah diteliti sebagai penyebab perasaan Deja vu. Beberapa obat-obatan bisa menyebabkan aksi hyperdopaminergic pada area mesial temporal otak yang menyebabkan Deja vu.

Otak manusia merupakan organ yang kompleks dan sangat menarik. Sudah merupakan kecenderungan otak untuk menarik kesimpulan dari berbagai situasi yang berbeda. Otak seringkali mencoba untuk bereksperimen mereproduksi suatu situasi yang belum pernah dihadapi sebelumnya. Oleh karena itu antisipasi beberapa kejadian oleh seseorang bisa membuat orang tersebut berpikir bahwa dia telah mengalami suatu kejadian yang sama di masa lalu.

Yang menarik di sini, bisa saja terjadi bahwa salah satu dari mata kita melihat sesuatu sebelum mata yang lain. Satu mata merekam kejadian sebelumnya. Mata yang lainnya, yang merekam kejadian yang sama beberapa milidetik kemudian, membuat otak merasakan ingatan. Salah satu mata merasakan sesuatu dan otak mengartikannya. Mata lain yang tertinggal beberapa milidetik merasakan hal yang sama dan mengirim gambar tersebut ke otak. Begitu otak merasakan hal yang sama beberapa milidetik kemudian, orang tersebut merasa bahwa dia telah melihat itu sebelumnya. Gagasan ini tidak dapat menjadi alasan tepat untuk Deja vu karena orang yang hanya memiliki satu mata juga mengalami Deja vu.

Tidak semua orang percaya bahwa semua bisa dijelaskan oleh ilmu pengetahuan. Beberapa teori terkait dengan Deja vu pada kemampuan fisik tertentu yang dimiliki manusia, di lain pihak, orang lain mengatakan bahwa perasaan Deja vu merupakan hasil dari kehidupan lain di masa lalu. Memang benar, Deja vu memiliki sifat-sifat misterius.

sumber : Wikipedia.org
sember : http://sainspop.blogspot.com/2010/04/apa-itu-deja-vu.html

Senin, 10 September 2012

Perbedaan kBps(byte) dan kbps(bit)

Buat yang belom tau perbedaanya langsung aja cekidot guys ^_^

Seringkali kita keliru dalam mengartikan bit dan Byte khususnya kalau sudah masuk dalam ranah internet yang menggunakan satuan Kilo misal KBps atau kbps, padahal keduanya adalah hal yang berbeda satu sama lain khususnya di huruf “B” yang satu menggunakan “B” besar dan satu menggunakan “b” kecil, namun dalam pengucapan sangat sulit dibedakan sehingga sering kali menimbulkan salah pengertian.Untuk lebih tepatnya untuk KBps kita baca KiloByte per second dan kbps adalah kilobit per second.Kebanyakan penyedia layanan internet menyebutkan kecepatan akses mereka dengan kbps dan rata-rata kecepatan download yang ditampilkan di komputer adalah KBps, sehingga sering kali muncul pertanyaan dan bahkan komplain dari pengguna internet ke provider, terkadang muncul pertanyaan “dibilang di brosur kecepatannya 128 kbps tapi kok dipakai download dapetnya cuman 16 KBps?”Sebenarnya kalau dijelaskan lebih detil 1 Byte = 8 bit, sehingga kalau pernyataan diatas dilihat bahwa user mendapatkan download rate 16 KBps x 8 = 128 kbps, adalah benar, bahwa dari pihak provider memberikan kapasitas bandwidth 128kbps atau 16 KBps.Sebagai contoh lain dengan acuan 1 Byte = 8 bit, maka :256 kbps sama dengan 258/8 = 32 KBps1 Mbps Dedicated sama dengan 128 KBps x 8 = 1024 Kbps / 1 Mbps

Contoh gambar




sumber : kaskus.com